Diduga Sebarkan Ujaran Kebencian, Ustad Yahya Waloni Ditangkap Polisi

  • Whatsapp
Ustad Yahya Waloni. (Dok. Poskota.co.id)

GLOBAL JAKARTA – Badan Reserse Kriminal (Bareskrim) Mabes Polri menangkap penceramah Ustad Yahya Waloni. Ia ditangkap atas kasus dugaan menyebarkan ujaran kebencian karena menista agama.

Ustad Yahya Waloni ditangkap oleh Tim Direktorat Tindak Pidana Siber Bareskrim Polri di kawasan Cibubur, Jakarta, Kamis (26/8/2021).

Bacaan Lainnya

Belum ada penjelasan lebih lanjut mengenai detail penangkapan Ustad kondang tersebut.

“Benar,” kata Dirsiber Bareskrim Polri Brigjen Asep Edi Suheri saat dimintai konfirmasi soal penangkapan Yahya Waloni.

Ustad Waloni tiba di gedung Bareskrim pada pukul 18.26 WIB. Ia keluar dari mobil berwarna hitam, tampak mengenakan batik cokelat dan selendang hijau, serta peci berwarna hitam.

Saat disapa awak media, Yahya Waloni menolak bersuara. Yahya hanya menelungkupkan kedua telapak tangan ke arah wartawan.

Sebelumnya, Yahya Waloni pernah dilaporkan pasal ujaran kebencian di Bareskrim Polri oleh komunitas Masyarakat Cinta Pluralisme dengan dugaan menista Kitab Suci Injil pada Selasa (27/4).

Yahya Waloni dilaporkan atas dugaan kebencian atau permusuhan individu dan atau antar golongan alias SARA. Yahya Waloni dinilai menista agama dalam ceramah yang menyebut Bible itu palsu.

Pelaporan tersebut tertuang dalam Laporan Polisi (LP) dengan Nomor: LP/B/0287/IV/2021/BARESKRIM. Di dalam LP tersebut, Ustad Waloni disangkakan dengan UU Nomor 19 Tahun 2016 tentang Perubahan atas UU Nomor 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik Pasal 45 A juncto Pasal 28 Ayat (2) dan/atau Pasal 156a KUHP. (*)

Pos terkait